Selalu yang kita dengar, ibu yang hampir bersalin diminta berjalan untuk memudahkan proses kelahiran.

Tapi yang ini lagi hebat. Bukan berjalan tapi siap berzumba lagi.

Perkara tersebut dilakukan oleh seorang bidan, Hasnani Aris untuk membantu seorang pesakit yang juga seorang bidan mengurangkan sakit kontraksi sebelum bersalin.

Hasnani yang juga seorang instruktur zumba telah merakam aksi tersebut dan memuat naik dalam Facebook beliau.

Dia memuat naik dua video, satu video memaparkan pesakit itu yang mengalami bukaan 4-5cm menangis ketika menahan kesakitan akibat kontraksi.

Manakala dalam video kedua, Hasnani dan pesakit tadi sedang menari zumba, tidak memperlihatkan kesakitan malah ceria bergerak menggoyangkan pinggul mengikut gerak lagu.

Posted by Hasnani Aris on 22hb Oktober 2017

 

“Malam ini tugas di sini, kebetulan pesakitnya juga memang penari zumba. Cuba berzumba sambil menunggu waktu bersalin. Sekarang bukaan baru 4-5 cm. Ketika zumba sakit kontraksi tidak begitu terasa berbeza ketika pesakit duduk. Semangat bidan Susi Sayang.”

Demikian catatan Hasnani yang juga instruktur zumba dalam status beliau. Video itu tular di Indonesia hingga mendapat lebih dua juta tontonan.

Betul ke Zumba boleh kurangkan sakit bersalin?

Mesti ramai yang tertanya-tanya kan?

Menurut Dr. Regina Kaplan dari New Jersey Overlook Medical Centre , pergerakan ibu sewaktu kontraksi boleh mempercepatkan proses bersalin.

“Bayi perlu bergerak turun ke jalan lahir jadi bila ibu bergerak, dia sedang membantu bayinya turun,”ujarnya memetik laporan Glamour.

Melakukan pergerakan zumba yang mudah sebelum melahirkan bukan saja mempercepatkan proses bersalin, tapi juga mengrangkan rasa sakit kontraksi kerana fikiran tidak tertumpu pada kesakitan.

Pergerakan tersebut akan memindahkan tekanan dari beban tubuh bayi pada organ tubuh ibu semasa dan bergerak ke jalan lahir.

Sumber:  Hasnani Aris

 

Tinggalkan Komen

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Kumpulan Karangkraf

error: