Lihat Anak Menggelupur Sakit, Kulit Cair Bila Minyak Panas Tumpah Atas Badan. Ibu Imbas Pengalaman Paling Ngeri Dalam Hidupnya

Lihat Anak Menggelupur Sakit, Kulit Cair Bila Minyak Panas Tumpah Atas Badan. Ibu Imbas Pengalaman Paling Ngeri Dalam Hidupnya

 

 

Sedangkan terkena sedikit minyak panas pun kita yang dewasa ini terasa sakitnya, inikan pula bayi yang baru berusia setahun. Bukan setitis tapi sekuali!

Memang ngeri bila membayangkannya tapi itulah situasi yang dilalui oleh seorang ibu bernama Masitah bila minyak panas dalam kuali tumpah ke badan dan wajah anaknya gara-gara kecuaian pembantu rumah yang membawa anak kecilnya ke dapur ketika sedang memasak.

Meski kejadian itu sudah tiga tahun berlalu namun ia tak mungkin dapat dilupakan. Ikuti perkongsian ibu yang masih trauma ini terutama saat melihat anak menggelupur di lantai sebaik terkena minyak panas. Semoga ia jadi pengajaran juga buat ibu bapa lain.

Dah pesan jangan bawak anak ke dapur waktu memasak!

Salam semua, nama saya Mashitah dari singapore. Saya adalah ibu kepada Aafa berumur 4 tahun. Baru kali ini saya berani nak open-up tentang bagaimana anak kesayangan saya , anak tunggal saya sorang menjadi mangsa terkena minyak panas kerana kecuaian bibik.

Kejadian yang berlaku pada tahun 2015 memang tidak akan hilang dari memori saya walaupun sudah banyak kali saya dirundung depression.

June 2015 – masa tu baru 3 hari Ramadan, memang saya keletihan sangat sebab di awal ramadhan badan pun baru nak adjust dengan puasa. Kebetulan suami saya demam dan saya sangat kalut ke sana kemari untuk prepare juadah berbuka.

Saya dah pesan JANGAN BAWAK AAFA ke dapur waktu sedang memasak!

Saya dah pesan banyak kali, SAYA DA PESAN BANYAK KALI!! Kenapa bibik tuuuu BAWAK JUGAK!!!!! Seriously kalau ingat balik memang sakit hati sangat…

Anak menggelupur, kulit cair macam kena asid.

Masa saya sibuk-sibuk hidangkan makanan dengan tiba-tiba saja bila saya toleh. Bila saya toleh itulah pandangan paling ngeri sekali seumur hidup saya. Saya tak sanggup nak ingat balik episod tu.

Bayangkan anak yang kita sayang , anak yang kita tatang , anak yang baru umur setahun menggelupur kerana minyak panas daripada kuali tertumpah di badan dia.

Kita ni terkena air panas sikit pun da sakit gila. Ini lagi minyak sis. Bukan minyak suam, bukan minyak sejuk. Tapi minyak yang tengah panas gila waktu menggoreng tu.

Ya Allah luluh betul hati saya , SAYA PANIK!!! Saya tak tau nak buat apa. Saya menjerit sekuat hati. Saya dah tak waras waktu itu. Ya Allah saya dah hilang arah.

Anak yang saya sayang…Aafa mummy yang handsome, yang cerdik, yang baik tiba-tiba kulit cair macam terkena asid sebab minyak terlampau panas sampai makan kulit.

Saya menjerit macam orang gila, macam orang takde akal. Saya menangis menjerit-jerit sehingga jiran datang ketuk pintu. Saya dah tak kisah dah waktu tu orang cakap apa.

Nak cakap saya gila ke saya bodoh ke. Tapi hati saya hancur tengok anak saya menggeletis macam ulat kena minyak panas.

Berlari turun tangga dukung anak

Suami saya yang sedang demam itu terus panic dan lari dekat kitorang. Kami suami isteri jadi BLANK! Otak kosong!! Tak tahu nak buat apa. Kami capai aloe vera gel dan terus lumur satu badan aafa. Berbotol-botol kami lumur kebetulan ada extra stock di rumah.

Baru la aafa diam sikit tapi mummy tau aafa tengah perit tanggung sakit kulit tersiat-siat daripada daging. Allahu…anak mummy kuat, mummy yang tak kuat.

Lepas dia dah bertenang sikit, baru saya boleh bertenang dan call ambulance. Masa saya call tu lagi sekali saya meraung dekat paramedik tu. Nak explain macam mana pun tak tau dah.

Bila ambulance datang tu kulit Aafa da mengelupas sampai nampak isi merah-merah. Saya ingat lagi kami berlari-lari turun tangga sambil dukung aafa yang tengah sakit masa tu merengek-rengek.

Time tu Allah je yang tahu betapa hancurnya hati ibu bapa yang jaga anak dari kecik semut pun tak bagi gigit,tiba-tiba kena kemalangan yang sangat dasyat.

Meraung di hospital, 5 hari berteman air mata

Masa tu tak tau nak marah siapa tapi saya ingat memang saya still tak boleh terima perbuatan bibik tu.
Bibik kenapa bibik tak dengar cakap saya?

Yang rosak physical anak saya , bibik di mana sekarang? Paling teruk pun bibik balik negara bibik balik. Bibik tak perlu keluar duit ratus ribu untuk rawat anak, bibik tak perlu handle aafa tetiap malam trauma nak tidur, bibik tak perlu hadap muka and mulut orang-orang jahat yang hina dan kutuk Mas dan aafa depan-depan.

Masa sampai hospital tu saya meraung lagi , doctor and nurse cepat-cepat attend AAFA and masukkan ke ICU. Hancur luluh hati saya waktu itu Allah sahaja yang tahu.

Untuk 5 hari saya bertemankan air mata dan tak jamah makanan satu apa pun. Selama 5 hari tu juga saya masih dalam keadaan SHOCK dan tak dapat menerima kenyataan. Saya langsung tak rasa lapar, haus, sebenarnya saya TAK RASA APA LANGSUNG! KOSONG!

Affa dikomakan sebab kesakitan yang amat sangat

Otak dan hati saya waktu tu hanya nak satu je iaitu nak Aafa selamat , nak aafa kembali bermain macam anak-anak normal, nak aafa yang kulit cantik macam dulu, saya just nak aafa bangun dari koma.

(Ye doctor kene komakan dia sebab kalau dia dalam keadaan sedar mereka tak boleh rawat dia sebab dia akan rasa kesakitan yang sangat dahsyat)

Selepas kejadian itu ramai orang RAMAI ORANG SALAHKAN SAYA sebab tak pandai jaga anak. Dah la anak saya dikomakan, kulit tersiat ditambah lagi dengan hinaan dan judgemental daripada netizen-netizan. Hati saya tiap hari menangis dan saya mengalami POST TRAUMATIC DEPRESSION.

Berkali-kali tanya soalan sama, macam mana boleh minyak tu kena? Kenapa masuk dapur? And many more, tapi IBU MANA NAK ANAK JADI GITU? Saya kerja teruk kot, tatang anak sampai suami naik rimas! Terlalu protective but this happened.

Saya nangis tanpa henti, setiap kali masuk ICU tengok anak saya koma.. saya takut sangat dia pergi tinggalkan saya. Dia satu-satunya darah daging saya.

Depressed sampai kena kaunseling

The incident sampai viral the whole world! Netizen ramai tanya, ada marah, ada keji. For a while saya depressed sangat smpi kena kaunseling.

But guess what, saat ramai salahkan saya, lebih ramai datang hulur bantuan and support! FROM ALL OVER THE WORLD! Terlalu ramai smpi datang dari Europe pun ada. Doctor pakar call nak tolong. Subhanallah! Doctor kat Korea pun suruh datang nak bantu bekas melecur yg teruk tu!

Media in Singapore truly amazing! They cover our story beautifully. Till today, masih lagi ingat and asking about how is aafa doing! THANK YOU! #powerfulofmediainmylife

Dari koma, kini sudah berlari berkat doa orang ramai

Dari mereka semua lah.. saya kumpul seluruh kekuatan,tenaga.. from ICU to normal wards. MY CHILD GETS BETTER and BETTER! From Critical to Alhamdulillah.. dari dia koma, lupa semua merangkak berjalan.

sampai dah berlari. Berkat doa beribu orang, masjid-masjid di Singapura, Malaysia. Saya sangat terharu. Allah datangkan rezeki dan kasih sayang ramai sangat 1 dunia.

Dan setelah itu, saya kumpul kekuatan untuk jadi seorang MUMMY untuk anak saya. My motherhood journey will be different and unique. DALAM OTAK SAYA, CARI DUIT! CARI DUIT! AAFA PERLU RAWATAN!

Saya nak mintak kawan-kawan semua doakan saya ye hadapi ujian ni and saya doakan supaya tiada siapa pun mengalami nasib seperti saya ameen 🙂

Sumber: Lovera Baby,  @lovera.baby

 

 

 

(KAJIAN) Tugas Suri Rumah Sepenuh Masa 2.5 Kali Lebih Teruk Dari Wanita Bekerja Sepenuh Masa

(KAJIAN) Tugas Suri Rumah Sepenuh Masa 2.5 Kali Lebih Teruk Dari Wanita Bekerja Sepenuh Masa

 

 

Kita sangka wanita bekerja punya rutin yang cukup memenatkan, maklumlah selesai bekerja sambung pula tugas di rumah.

Tapi hakikat sebenarnya wanita yang tidak bekerja atau menjadi suri rumah sepenuh masa adalah lebih memenatkan.

Menurut kajian terbaru tugas seorang suri rumah adalah 2.5 kali lebih berbanding pekerjaan sepenuh masa yang lain.

Tinjauan melibatkan jadual mingguan 2,000 ibu di Amerika Syarikat yang mempunyai anak berumur antara 5 hingga 12 tahun.

Secara purata, kerja seorang suri rumah bermula seawal jam 6.23 pagi, lebih awal daripada kebanyakan pekerja lain memulakan hari mereka.

Sementara tugas harian mereka, sama ada berkaitan pekerjaan atau penjagaan anak hanya selesai jam 8.31 malam.

Ini bermakna seorang suri rumah bekerja 14 jam sehari atau secara purata 98 jam seminggu.

Kajian yang dijalankan Welch’s sebuah syarikat jus di United Kingdom pula mendedahkan, suri rumah hanya mempunyai 1 jam 7 minit untuk bersendirian atau melakukan sesuatu untuk diri sendiri.

Waktu tersebut dikategorikan lebih sedikit berbanding waktu rehat tengah hari dalam sektor pekerjaan yang lain.

Laporan The Independent pula mendapati 40 peratus golongan ibu merasakan mereka didominasi oleh senarai tugas yang tidak pernah berakhir.

Sumber: Astro Awani

 

 

 

 

 

Tak Payah Berpeluh Pakai Pam Atasi Singki Tersumbat. Wanita Ini Ajar Cara Paling Mudah, Cuma Guna 3 Bahan Dapur

Tak Payah Berpeluh Pakai Pam Atasi Singki Tersumbat. Wanita Ini Ajar Cara Paling Mudah, Cuma Guna 3 Bahan Dapur

 

Antara perkara yang boleh buat kaum ibu tension waktu berada di dapur adalah bila singki atau saluran air tersumbat.

Boleh bertimbun pinggan mangkuk dan ‘kecah’ dapur dibuatnya bila air melimpah dari singki. Kalau ahli keluarga pulak ramai dan kegemaran mereka makan apatah lagu. Memanglah perlu diselesaikan cepat masalah ini.

Selalunya kita akan guna pam atau pencuci khusus yang dijual di kedai pun untuk mengatasi masalah singki tersumbat, dan  kalau serius sampai terpaksa panggil plumber yang upahnya boleh mencecah beratus ringgit.

Tapi sebelum marah-marah atau panggil plumber mak-mak boleh cuba cara yang dikongsi oleh Damia Hannah ini.

Menggunakan tiga bahan yang biasa ada di dapur iaitu cuka, baking soda dan air panas masalah singki, saluran bilik air ataupun longkat tersumbat pun boleh settel.  Paling best tak berpeluh pun nak selesaikan masalah ini.

Salur bilik air akak tersumbat baru-baru ni, dah dekat 4 hari. Then baru teringat skill ni. tapi sebelum tu tak confident sebab dulu tak teruk macam ni. Yang ini block habis sinki. Longkat luar pun tersumbat.

Sebelum ini akak dah pernah tunjuk skill ni tapi takde video, now dapatlah buat testimoni sekali lagi. Disebabkan terlalu teruk akak beli 2 baking soda.

Cara-cara

1) Tuang baking soda dgn penuh kasih sayang dan kesungguhan.

2) Then masukkan pulak cuka. Tengok kemeluapannya. Tunggu jap 5 minit.

3) Masa ni saya off video pegi ambil air panas dan curah air panas yg baru menggelegak tu…. ! Pastikan panas tahap mggigil nak bawak tau.

4) Sabar tunggu .. akak punya proses ambik masa 1/2 jam lebih (Sempat pergi solat masa ni) selesai solat dengar bunyi gelegak dan air turun serta merta.

Info Penting! Jangan harap dapat hasil serta merta. Kena tunggu 30 minit barulah akan dengar bunyi air mengalir kembali.

Hasilnya

 

 

Saja nak enterframe selepas berjaya. Tak payah pening panggil plumber. Selamat mencuba.

 

Sumber: Damia Hannah

 

 

 

Makin Ramai Parent Melayu Hantar Anak Ke Sekolah Cina, Ibu Ini Kongsi Apa yang Dirasa Selepas Dua Tahun Anak Belajar Di SJKC

Makin Ramai Parent Melayu Hantar Anak Ke Sekolah Cina, Ibu Ini Kongsi Apa yang Dirasa Selepas Dua Tahun Anak Belajar Di SJKC

 

 

Kebelakangan ini ramai ibu bapa Melayu, menghantar anak mereka bersekolah di sekolah Cina. Walau mungkin akan berdepan masalah kerana berlainan bahasa, kaum tapi mereka merasakan ada kelebihan tersendiri bila anak mendapat pendidikan di sini.

Salah seorang dari ibu yang memilih cara ini adalah FaraWahida Dzulkifli.  Bagi ibu bapa yang berhajat melalui perkara sama boleh baca perkongsian beliau.

Baca juga: Anak Pulang Dari Sekolah, Apa Perlu Ibu Tanya? Perkongsian Dari Seorang Guru

Kenapa hantar anak sekolah Cina

Ibubapa yang mempunyai anak yang bersekolah di Sekolah Cina or SJKC mesti korang rasa apa yang Sis Fa rasa kan?

First thing first. Kenapa Sis Fa nak hantar anak ke sekolah Cina ya?

Zaman Sis Fa muda dahulu Sis Fa lebih ramai kawan yang berbangsa Cina. Oleh itu Sis Fa memang bertekad untuk menghantar anak Sis Fa untuk mempelajari bahasa Cina. Sis Fa memang tidak tahu berbahasa Cina langsung.

Dari pengalaman Sis Fa lah lagi banyak pertuturan bahasa yang kita kuasai, lebih cerah dan lebih mudah untuk kita di masa hadapan.

Hebat bukan jika anak kita boleh berkomunikasi/ menguasai Bahasa Cina dengan fasih?

Bermula seawal umur anak Sis Fa empat tahun Sis Fa menghantar anak Sis Fa ke tadika Cina sehinggalah umurnya 6 tahun.

Tahun 2017 adalah tahun pertama anak Sis Fa menjejakkan kaki ke Tahun Satu. Nervous dan macam- macam perasaan ada tapi Sis Fa memang dah tekad untuk meneruskan pengajian anak Sis Fa ke sekolah Cina.

Tahun 2018 ini adalah tahun kedua. Alhamdulillah Sis Fa tetap teruskan. So far semua nya ok cuma biasalah kita sebagai ibu mesti risau kan jika anak kita susah dan masih tak dapat menguasai Bahasa Cina dengan baik.

Dilema yang dihadapi

Berikut adalah 9 dilema yang Sis Fa hadapi sepanjang dua tahun menghantar anak Sis Fa ke sekolah Cina / SJKC:

1) Bahasa/ Pertuturan
Bahasa dan Pertuturan mereka di sekolah semestinya Bahasa Cina sahaja. Risau juga nanti kalau anak Sis Fa terlupa pula bahasa Ibunda dia…KihKihKih

2) Pembelajaran
Semua subjek Pembelajaran mereka adalah dalam bahasa Cina kecuali BM, BI dan Agama. Pening juga tengok buku-buku sekolah anak Sis Fa.

3) Makanan/ Minuman
Sis Fa tidak menggalakkan anak Sis Fa untuk membeli di kantin sekolah. Lagi pun katanya tidak sempat sebab kena beratur panjang. Waktu rehat pula singkat kerana masa inilah mereka hendak makan lah, hendak ke tandas lah. Mesti bawa bekal setiap hari dari rumah.

4) Kawan/ Pergaulan
Anak Sis Fa lebih cenderung berkawan dengan murid Cina. Ada juga kawan lain yang berbangsa Melayu dan India. Biasalah anak Sis Fa suka berkawan dengan semua orang… Macam Sis Fa juga!

5) Belajar Agama
Setiap hari ada pelajaran agama tetapi result tidak memberangsangkan. Oleh sebab itu Sis Fa menghantar anak Sis Fa ke kelas KAFA setiap hari kecuali Hari Rabu.

6) Kelas Tambahan
Sangat perlu sebab tidak ada seorang pun di rumah yang boleh mengajar dalam bahasa Cina. Kalau ada kerja rumah yang tidak sempat buat atau terlupa bawa, biasanya Sis Fa akan cuba bantu dengan menggunakan ‘Google Translator’ atau pun meminta tolong kawan-kawan Sis Fa yang berbangsa Cina.

7) Mengaji
Belajar mengaji di rumah sahaja buat sementara waktu. Kadang sempat kadang tidak sempat pun.

8 ) Hari Sukan /Mesyuarat PIBG
Biasanya mereka berkomunikasi dalam Bahasa Cina. Sepatah pun Sis Fa tidak faham. Biasanya orang sebelah akan jadi ‘translator’ lah.

9) Buku
Masalah buku banyak dan beg berat… Kadang-kadang kesiankan… Tapi hendak buat macamana.. Anak Sis Fa pun suka bawa semua buku ke sekolah…Hahaha…

Okla habis dah bebelan Sis Fa harini…

Ada tidak IbuBapa yang mempunyai delima macam Sis Fa ini ya?

Doakan semoga dipermudahkan urusan Sis Fa dan anak Sis Fa untuk meneruskan pengajian di Sekolah Cina / SJKC dan juga para ibubapa yang juga menghantar anak-anak ke Sekolah Cina / SJKC ya.
Amin.

Ibu Bekerja Sepenuh Masa,
FaraWahida Dzulkifli

 

Sumber: FaraWahida Dzulkifli

 

Kerja Rumah Bukan Tugas Isteri Saja, Lelaki Ini Tunjuk Cara Dia Latih & Fahamkan Anak-anak Untuk Bereskan Kerja Rumah

Kerja Rumah Bukan Tugas Isteri Saja, Lelaki Ini Tunjuk Cara Dia Latih & Fahamkan Anak-anak Untuk Bereskan Kerja Rumah

 

Zaman sekarang isteri atau kaum ibu pun kebanyakannya bekerja dan dah tentu tak sempat untuk membuat semua kerja rumah.

Sebab itu ramai suami sekarang yang tak berkira membantu isteri di rumah. Selalu saja tengok kaum bapa menyidai pakaian waktu hujung minggu atau memasak di dapur kan.

Tapi sebenarnya tugas ini bukan tugas suami isteri saja, anak-anak jua harus dilatih melakukan kerja rumah. Bukan saja untuk meringankan kerja ibu bapa tapi supaya sikap yang sama dibawa bila anak sudah berumah tangga kelak. Supaya ‘mind set’ kerja rumah kerja orang perempuan itu dah tiada lagi.

Kalau nak mengajar anak sebenarnya biarlah dari kecil dan kena ada cara. Kaedah diguna pakai Ahmad Affzan Abdullah juga menarik untuk ibu bapa lain praktik kan.

Katanya sebelum minta anak buat, fahamkan kenapa mereka perlu buat kerja rumah itu. Selebihnya jom baca perkongsiannya.

Fahamkan Anak Kenapa Perlu Tolong Buat Kerja Rumah

Satu ketika, aku tengah makan. Nampak isteri aku tunjuk artikel di telefon pintar pada anak-anak.

“Baca ni,” katanya.

Aku tengok saja. Lepas makan aku tanya dia, “Artikel apa tu?”

Dia pun tunjuk pada aku. Artikel itu dalam bahasa inggeris, ditulis oleh seorang perempuan mat saleh. Dia bercerita ketika dia sedang sibuk cuci pinggan di dapur, suaminya dan anak-anak selamba tengok TV. Puas dia panggil semua buat bodoh saja.

Akhirnya selepas lama dia bising, suami dia pun cakap pada anak-anak,

“Dah, dah. Pergi tolong mak kamu tu.”

Kemudian dia terfikir, kenapa bila cuci pinggan, kemas rumah itu, dianggap sebagai ‘tolong’ ibu dan isteri. Seolah-olah itu memang tugas ibu semata-mata, orang lain kalau buat itu sekadar nak tolong saja.

Bukankah rumah ini rumah kita bersama? Kita guna tandas bersama. Ruang tamu bersama.

Mengapa kita tidak menganggap bahawa ini kerja kita bersama juga?

Aku mengangguk-angguk sambil membaca artikel itu.

Betul, biasanya kita ini ambil mudah.

Kerja rumah kait dengan orang perempuan

Bila kerja-kerja di rumah saja, secara automatik kita kaitkan dengan tugas orang perempuan, iaitu ibu kita atau isteri kita. Kenapa mentaliti kita begitu?

Pinggan, ramai yang lepas makan hanya letak saja dalam sink. Yang lebih teruk, tinggal saja atas meja makan. Maka ibu atau isterilah yang mengutip sampah sarap ini tadi dan membawanya ke dapur

Tandas, semua guna untuk buang segala kotoran dalam badan. Bila mangkuk tandas dan lantai sudah berdaki, semuanya buat tak tahu. Masing-masing beranggapan nanti ibu atau isteri yang akan sental.

Kipas dan aircond, semua nak guna waktu kepanasan. Namun bila berhabuk, masing-masing lebih rela bersin dan terbatuk berbanding ambil inisiatif untuk buang habuk yang terkumpul. Semuanya tunggu ibu atau isteri yang buat.

Beginikah cara kita hidup bersama di dalam rumah? Di bawah satu bumbung?

Kami buat duty roster

Maka kami pun buat jadual. Duty roster. Ada tugas harian, ada tugas mingguan. Semua wajib laksanakan tanggungjawab masing-masing mengikut apa yang telah ditetapkan.

Untuk apa? Supaya masing-masing ada rasa kebertanggungjawaban. Supaya anak dan suami tahu, rumah ini tanggungjawab bersama untuk pastikan ia bersih, kemas dan sihat untuk didiami.

Bukan kerja orang perempuan saja. Bukan tugas ibu atau isteri saja. Kita semua buat sepah, kita semua kena kemas.

Bergilir-gilirlah. Masing-masing akan rasa cuci pinggan, sidai baju, cuci tandas, sapu sampah, cabut rumput dan lain-lain.

Tidak ada ruang untuk anak-anak rasa seperti tuan atau bos. Tidak ada ruang untuk suami atau isteri menyuburkan ego. Barulah kita boleh hargai setiap sudut rumah yang kita diami.

Kita nampak ruang tamu kemas, kita tersenyum dan kata pada diri, itu kita yang kemas sama-sama.

Kita nampak tandas bersih, kita juga rasa puas hati kerana kita pun terlibat dalam memastikan tandas itu harum dan tidak jijik.

Baru kita tahu apa yang ibu, isteri kita rasa

Kita akan geram bila ada ahli keluarga cuba sepahkan barang. Sebab kita tahu betapa lecehnya nak kemas balik.

Baru kita tahu apa yang ibu dan isteri kita rasa selama ini.

Rumahku syurgaku. Selalu orang sebut, namun tak ramai yang berusaha untuk menjadikan rumah itu syurga bersama-sama. Hanya mengharap ia jadi syurga secara tiba-tiba?

Semoga Allah sentiasa menaungi keluarga kita dengan rahmah dan maghfirah-Nya, dan rumah yang kita diami itu sentiasa dipenuhi dengan kasih sayang dan ketenangan.
.
.
Ahmad Affzan Abdullah.
Pelukis Kaligrafi Eksklusif

 

Sumber: Ahmad Affzan Abdullah

 

 

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: