Secara tiba-tiba remaja ini menjadi terkenal di negara kelahirannya Australia malah di United Kingdom juga. Semuanya gara-gara tekad untuk meneruskan cita-citanya menjadi penari ballet meski pun berhijab.

Stephanie Kurlow, 14 gemar menari ballet sejak usia kanak-kanak lagi. Namun apabila keluarganya membuat keputusan memeluk Islam pada tahun 2010 minat itu terhenti seketika.

http://support.karangkraf.com/editorial/vk/TAHUN%202016/Feb/3/top.jpg

Ketika itu fikirnya, dia tidak akan dapat meneruskan cita-cita menjadi penari ballet profesional. Apatah lagi waktu itu malah hingga ke saat ini belum ada wanita berhijab menjadi ballerina.  

Namun, setelah melihat Noor Tagouri, penyampai berita pertama dari Amerika Syrikat yang mengenakan hijab, mimpi Kurlow kembali menyala. Selain itu, kejayaan Michaela De Pricae dan Misty Copeland, ballerina profesional Afrika-Amerika pertama turut memberi inspirasi kepada Kurlow untuk terus berlatih mengejar mimpinya. .

Demi merealisasikan cita -cita menjadi penari ballet profesional remaja ini juga berusaha sendiri mencari dana bagi membiayai kursus tarian yang mahu diikuti.

http://support.karangkraf.com/editorial/vk/TAHUN%202016/Feb/3/hijabis-balerina.jpg

"Saya berhasrat menjadi ballerina muslim pertama. Saya juga mahu memberi inspirasi kepada remaja lain agar yakin pada diri untuk mengejar mimpi," ujar Kurlow.

"Saya berharap orang ramai memberi sokongan tak kira apa agama, bangsa atau warna kulitnya,"ungkapnya lagi.

Gadis ini berharap dia dapat memperoleh dana berjumlah $10,000 dollar AS untuk kursus balet yang diimpikan,

"Ia sangat bermakna untuk saya. Moga usaha ini dapat membantu menyatukan masyarakat melalui tarian dan menginspirasi remaja dari bangsa berbeza yang merasa berbeza," ujar Kurlow.

 

sumber www.dailymail.co.uk.

KOMEN