Ramadan tahun ini sememangnya sangat berbeza daripada tahun sebelum-sebelum ini. Akibat virus kecil yang tak terlihat dek mata kasar hampir satu dunia termasuk terjejas pergerakan untuk mengelak penularan virus ini.

Puasa tahun ini sepanjang masa kita di rumah, hanya bersama keluarga, tak boleh keluar, tak boleh bekerja dan melakukan semua rutin yang jadi kebiasaan. Walaupun semuanya terhad, dan tidak seperti selalu namun hakikatnya ada hikmah tersembunyi yang seharusnya kita syukuri.

Perkongsian dari Taufiq Razif ini mungkin membuka mata kita.

1. Mungkin ini kali pertama kita fokus 100% berpuasa di Bulan Ramadhan tanpa terganggu dengan persiapan Aidilfitri.

IKLAN

2. Mungkin ini kali pertama kita boleh fokus 100% terawih bersama anak anak dan isteri.

3. Mungkin ini pertama kali pahala puasa kita tidak terganggu oleh dosa mata ketika mengunjungi Bazar Ramadhan seperti tahun tahun sebelum ini.

4. Mungkin ini pertama kali puasa Ramadhan kita penuh dengan Uzlah dan bersunyi sunyian hati kita bersama dengan Ilahi

5. Mungkin ini pertama kali puasa Ramadhan kita terhindar daripada pergaulan bebas dan waktu solat yang tidak dijagai

6. Mungkin ini pertama kali puasa Ramadhan kita penuh dengan menyendiri untuk refleksi hati dan diri kita sendiri

وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 216)

Sumber: Taufiq Razif