Kecoh Tentang Doula Dikait Dengan Kematian Bayi Tapi Masih Ramai Tak Faham Maksud Doula!

85

 

 

Baru-baru ini heboh di media sosial tentang kematian bayi di selatan tanah air yang dikaitkan dengan seorang doula. Ibu tersebut melahirkan bayinya di rumah namun dikatakan lemas apabila keluar dalam keadaan songsang.

Doula tersebut dikaitkan dengan kematian bayi berkenaan dan telah berlaku perdebatan di media sosial antara pihak doula dengan pengamal perubatan.

Meski heboh diperkatakan tapi sebenarnya ramai juga yang tercengang cengang. Apa itu doula? Dr. Kamarul Ariffin Nor Sadan dalam satu statusnya menjelaskan maksudnya.

Buat pilihan yang betul

“Doula tu apa?“

Beberapa hari lepas, saya ada tulis status ringkas berkenaan doula. Saya ajak ibu-ibu hamil untuk buat pilihan yang betul. Ramai bertanya di ruangan komen tentang apa itu doula.

Doula dari segi bahasa(Greek) bermaksud “pelayan/pembantu wanita”. Namun, dalam konteks status yang saya muat naik kelmarin, ia bermaksud individu yang menjadi peneman ibu hamil ketika proses kelahiran.

Berbeza dengan bidan, doula tidak terlatih untuk menyambut kelahiran. Fungsi mereka hanya untuk memberi sokongan emosi dan fizikal sebelum, semasa dan selepas bersalin. Mereka juga tidak bertauliah merawat atau mengendalikan sebarang kecemasan berkaitan proses bersalin.

Tak salah asalkan kelahiran disambut bidan atau doktor bertauliah

Tidak salah jika ibu hamil mendapatkan khidmat doula. Asalkan semasa bersalin, kelahiran disambut oleh bidan bertauliah atau doktor. Doula memainkan peranan sebagai pemberi sokongan.

Namun, di Malaysia, ada kelompok doula yang melakukan tugas di luar daripada peranan mereka. Mereka menakutkan ibu-ibu hamil dengan menjaja tentang keburukan bersalin di fasiliti hospital dan menjanjikan proses bersalin yang selesa di rumah. Ibu-ibu ini juga dimomokkan dengan keburukan pembedahan Cesarean.

Hasilnya, terbentuklah kumpulan-kumpulan yang enggan untuk bersalin di hospital serta menolak sebarang intervensi perubatan.

Pada tahun 2013, berlaku dua kes melibatkan kematian ibu yang bersalin di rumah hanya bertemankan doula. Kini(2018) sudah berlaku satu kematian seorang bayi berkedudukan songsang di dalam rahim, kerana ibunya memilih untuk bersalin di rumah tanpa pengawasan petugas kesihatan, sedangkan telah dirujuk ke hospital.

Proses bersalin amat genting

Proses bersalin adalah suatu proses fitrah tetapi ia juga sesuatu yang amat genting. Ia melibatkan nyawa 2 individu: ibu dan anak. Sebab itulah ia dianggap sebagai satu jihad. Oleh itu, semasa proses ini, keselamatan adalah keutamaan.

Sehubungan dengan itu, kami (pengamal perubatan) ingin mengajak kalian semua untuk membuat pilihan yang betul dan selamat. Wanita hamil disarankan untuk mengikuti pemeriksaan berkala di klinik untuk pemantauan risiko.

Kami juga menjemput wanita untuk bersalin di hospital kerana dan peralatan dan para petugasnya sentiasa siapsiaga untuk menghadapi sebarang kecemasan semasa proses kelahiran.

Di hospital, keselesaan bersalin kadangkala terpaksa dikorbankan demi keselamatan ibu dan anak. Selamat sebelum selesa. Apa gunanya selesa tetapi tidak selamat.

Pilihlah kelahiran selamat. Katakan #TIDAK pada kelahiran tidak selamat

Dr. Kamarul Ariffin Nor Sadan
Medical Mythbusters Malaysia / Medtweetmy
#sayNOtoUnSAFEbirth

 

Sumber: Kamarul Ariffin Nor Sadan

 

 

Tinggalkan Komen