Jadi kebiasaan ramai bila nak bersihkan ayam atau ikan yang baru dibeli kita letak semuanya dalam singki kemudian barulah bersih satu persatu di bawah aliran air.

Sebenarnya cara ini tak disarankan. Menurut Dr Mazliana Mazlan lauk mentah ini sepatutnya diletakkan dalam bekas ketika hendak dibersihkan dalam singki. Kenapa? Sebab singki walau nampak bersih tapi ia sebenarnya penuh dengan kuman. Baca penjelasan beliau ya.

Sinki antara tempat paling kotor dalam rumah kita

Ada doktor pakar mikrobiologist kata, singki sebenarnya lebih kotor dari tandas. Sebab kandungan bakteria yang ada di singki, lebih banyak dari bakteria yang ada di tandas.

Lebih 17,000 bakteria untuk setiap inci persegi singki, menurut kajian dari Global Hygeine Council. Tak termasuk lagi 13,000 bakteria pada handle paip di sinki.

IKLAN

Ini baru untuk setiap inci persegi, cuba darab dengan saiz singki rumah kita. Banyak mana lah kuman yang ada kat situ kan. Seram pulak.

Bakteria boleh datang dari;

  • Makanan mentah yang kita siang.
  • Lebihan makanan yang kita buang.
  • Pinggan mangkuk dengan sisa makanan yang kita biar dalam singki.
  • Singki sentiasa dalam keadaan basah dan lembap.

Jadinya, elakkan letak terus ikan yang kita nak siang dalam singki. Ramai suka buat macam ni. Ada yang macam tak puas siang ikan dalam bekas, nak jugak letak dalam singki.

IKLAN

Jangan buat lagi dah lepas ni ok. Bakteria tu, tak tahu bila nak bagi kesan kat badan kita dan anak-anak kan.

Ikan ke, ketam ke, ayam ke, apa-apa lah bahan makanan mentah. Makanan yang belum dimasak itu sendiri pun dah ada bakteria, bila kita campur pulak dengan bakteria dalam singki, berganda-ganda makanan kita dipenuhi dengan bakteria.

IKLAN

Cirit-birit dan muntah

Ada hari, kita tak masak dengan betul pulak makanan tu, bakteria masih ada tak habis lagi riwayat dia. Anak makan makanan yang kita sendiri masak kat rumah, pun boleh dapat cirit birit dan muntah nanti.

Kalau yang dah tak buat macam ni, alhamdulillah. Kalau ada yang masih buat, hari ini jadi hari terakhir, insya-Allah. Kita cuba sama-sama ya.

Sumber: Mazliana Mazlan