”Anak ini bukan macam kanak-kanak biasa. Anak ini tidak sempurna. Betul puan sanggup?” Mona Din mengangguk dengan air mata mengalir di pipi.

Itu pertanyaan yang diutara buat usahawan terkenal ini oleh seorang Majistret saat dia membuat keputusan mengambil anak angkat yang juga seorang kanak-kanak kurang upaya.

Rasanya bukan majistret itu saja yang tertanya-tanya kenapa Mona mengambil keputusan itu tapi netizen lainnya. Mengapa wanita hebat yang sudah punya kehidupan cukup selesa sanggup mengorbankan waktu bersaranya yang santai untuk memelihara anak istimewa.

Perkenalkan inilah puteri bongsu mama abah

Bertanya sendiri kepada empunya diri, Mona lantas membalas dengan status yang pernah dikongsi satu ketika dulu.

Rupa-rupanya hasrat mengambil anak angkat Sindrom Down adalah impiannya sejak sekian lama. Malah dia pernah secara terbuka pada tahun lalu membuat posting mencari anak angkat sedemikian untuk dipelihara.

Menurut Mona, dia mahu mengubati kerinduan yang sarat kepada Salima atau Kak Ma anak sulungnya yang juga seorang anak istimewa namun meninggal dunia ketika usianya 12 tahun.

Mahu berkongsi nikmat Allah

Sanggup ketepi keselesaan kerana rindu

Dek kerana rasa rindu yang tak tertanggung itulah, usahawan produk kecantikan ini sanggup mengetepikan keselesaan hidup  untuk mengambil anak angkat yang menghidap Sindrom Down sama seperti arwah anaknya Salima.

Dan sesungguhnya rezeki anak bernama Saidatul Nadira Aqila sudah tertulis untuk hidup bersama pengasas produk Leesa Formula ini.  Tanggal 25 Mei lalu bersamaan 9 Ramadan di bulan yang cukup mulia  hasrat Mona untuk memiliki anak angkat seperti apa yang diinginkan termakbul.

Saat itu kata Mona tubuh rasa seperti melayang-layang kerana terlalu gembira. Seolah-olah tak berpijak di bumi nyata, bagai di alam mimpi.

 

Inilah arwah Kak Ma yang dirindui.

Tersentuh hati baca latar belakang Nadira

Hari pertama Nadira dibawa pulang ke rumah selepas diambil dari rumah kebajikan kehidupan Mona berubah 360 darjah malah posting di akaun Facebook juga berbeza. Penuh dengan aktiviti bersama dengan Nadira. Lebih membahagiakan bila anak-anaknya juga menerima adik baru mereka dengan hati yang terbuka.

Beruntungnya anak ini.

Namun hati sebenarnya agak tersentuh bila membaca latar belakang Nadira yang dicatat Mona. Disebabkan Sindrom Down Nadira tak diterima oleh ibunya sendiri, ditinggalkan di hospital dan membesar di rumah kebajikan.

“Takdir hidupnya tertulis, 10 tahun lalu, dia ditinggalkan di katil hospital sebaik di lahirkan. Direject dan dinafikan haknya oleh seorang yg bernama ibu. Ditolak oleh kaum keluarga sedarah sedaging. Mereka malu, antaranya kerana dia anak sindrom down, dan bmulut sumbing !.

Dan bermulalah fasa sedih hidupnya, membesar di pusat kebajikan, from one to another…Hari ini, Allah mengatur satu kisah baru buat dia. InsyaAllah Angel, now onwards, you will have a mother, a father, 4 brothers & 3 sisters. You will now have a place to be called.. home! Semoga Allah satukn hati & kasih kita sekeluarga hingga ke syurga…” tulis Mona dalam satu posting di Facebook.

Ternyata kehidupan Nadira kini sudah berubah, ibarat awan mendung berarak pergi saat hadirnya mentari selepas hujan. Sama-sama kita doakan moga dua insan ini bertemu dengan kebahagiaan abadi.

 

-vanillakismis//

 

 

Tinggalkan Komen

KORPORAT     POLISI DATA PERIBADI    PENAFIAN   •   LANGGANAN      PENGIKLANAN      KERJAYA       HUBUNGI KAMI

© Hakcipta Terpelihara • Dikendali Oleh Astro Group

error: