Bagi yang sudah biasa memasak, dah tentunya boleh agak berapa banyak garam dan gula perlu diletakkan dalam makanan.Campak-campak pun sedap

Tapi jadi masalah pada mereka yang tak mahir memasak terutama di bulan puasa. Mereka perlu dulu makanan untuk memastikan ia cukup rasa.

Bolehkah begini? Bagi yang rasa ragu-ragu berikut adalah hukum merasa makanan yang dipetik dari laman web Mufti Wilayah Persekutuan.

Apakah hukum merasa makanan?

IKLAN

JAWAPAN

Merasa makanan adalah dibolehkan dengan dikecap di hujung lidahnya dan tidak membatalkan puasanya mengikut pendapat yang terpilih. Situasinya adalah seperti tukang masak atau surirumah yang sedang memasak di dapur. Ibn Abbas R. Anhuma berkata:

لاَبَأْسَ أَنْ يَذُوْقَ الخَلَّ أَوْالشَّيْءَ مَالَمْ يَدْخُلْ حَلْقَهُ وَهُوَصَائِمٌ

IKLAN

“Tidak mengapa seseorang yang sedang berpuasa mencicipi cuka atau sesuatu, selama tidak masuk sampai ke kerongkong.”

Ini hendaklah dalam kuantiti yang sedikit. Namun, tidak boleh menelannya kerana jika ditelan masuk bersama air liur, batallah puasanya.

IKLAN

Kesimpulannya dibolehlah untuk kita merasa makanan, tapi pastikan di hujung lidah saja. Jangan telan! menelannya.

Semoga bermanfaat.

Sumber: http://muftiwp.gov.my

 

Selain itu:  Main Kutu Bukan Saja Salah Dari Segi Undang-Undang Tapi Dalam Islam Jatuh Haram Jika...
Life-hacks petik jari je! Jom baca VANILLA KISMIS seeNI.
Download seeNI sekarang!

KLIK DI SEENI